Sabtu, 12 Mei 2012

Buku sampah Irshad Manji

Irshad dalam rangka lawatan ke Indonesi dan Malaysia untuk mempromosikan 'buku sampah' terbarunya yang diterjemahkan dari bahasa Inggeris ke bahasa Melayu berjudul Allah, Liberty and Love: Satu keberanian mendamaikan iman dan kebebasan"...

Dalam kerangka worldview Islam, sangat mudah bagi seorang Muslim untuk memahami dan menangani kes Irshad Manji. Irshad Manji adalah lesbian, dan dia begitu bangga dalam mempromosikan kelesbiannya. Manji juga sangat bersahabat bahkan menyokong pandangan dan sikap Salman Rushdie, seorang yang sangat biadab dalam melakukan penghinaan terhadap Nabi Muhammad SAW.

Dengan logik sederhana sekali, kita boleh mengatakan bahawa mengundang seorang lesbian seperti Irshad Manji untuk berbicara di universiti atau lain-lain forum ilmiyyah adalah sangat dangkal dan tidak intelek. Kecuali, jika Manji berceramah di komuniti lesbian dan rumah-rumah pelacuran. Mengapa? Di dalam Islam, orang yang melakukan dosa, tapi mengakui perbuatannya dosa, masih jauh lebih baik baik daripada seorang yang menghalalkan, apatah lagi bangga dengan perbuatan dosanya.

Seorang pelacur atau perasuah masih terbuka pintu taubat baginya jika dia sedar bahawa yang dia kerjakan adalah salah dan dia mahu bertaubat secara sungguh-sungguh. Tapi, ini berbeza sama sekali dengan pelacur atau perasuah yang berbangga dengan tindakannya; atas dasar kononnya dia telah menyenangkan dan membantu orang lain.  

Irshad Manji (kiri) bersama idolanya Salman Rushdi penulis novel haram "The Satanic Verses"
Dengan kebanggaan sebagai lesbian, Irshad Manji sebenarnya sama kedudukannya dengan penzina. Bahkan, lebih dari itu, dia bangga berbuat zina. Dalam buku terbaru yang dipromosikan kali ini, dia banyak mengungkapkan kebanggaannya sebagai seorang lesbian. Dia pun tak malu-malu mengatakan siapa pasangan hidupnya (entah sebagai suami atau isteri). Bahkan, kata-kata yang digunakan Manji dalam pelbagai bahagian buku ini sangat lucah, jauh dari nuansa akademik.

Di dalam buku ini, misalnya, Irshad Manji menulis, bahawa dia menerima satu soalan daripada seorang yang tak menyebutkan namanya (tanpa nama): "Mantan-saudari se-Islam, Irshad: Apa agama pasangan lesbian anda? Yahudi?"

Irshad Manji menjawab: "Aku bertemu pasanganku di gereja Anglikan, ketika menghadiri upacara ritual sebagai sebahagian daripada kajianku untuk program TV baru. Berkaitan pertanyaanmu, aku meminta dia berterus terang mengenai agamanya. Aku menuntut kebenaran. Jawapan dia, "Panggil saja aku Shlomo." Aku masih menyesuaikan diri."

Ada lagi soalan seorang yang ditulis identitinya oleh Manji sebagai "Mo". Orang ini bertanya: "Kami pasti menendang pantatmu ke neraka, biar kamu merasakan api neraka membakarmu hidup-hidup. Kau memang sepalsu neraka, jangan muncul lagi dengan buku-buku bodohmu tentang Islam. (Mo). Jawab Irshad Manji: "Biar aku betulkan, Mo. Aku ini sepalsu "neraka," tapi pantatku
harus ditendang "ke neraka"-yang menurut penjelasanmu, adalah tujuan yang "palsu"? Mahu cuba lagi? "

Melalui pelbagai bahagian dalam buku ini, Irshad Manji sangat jelas mempromosikan gagasan lesbiannya. Misalnya, pandangannya tentang pemahaman terhadap kisah kaum Luth dalam al-Qur'an, dia menulis: "Nah sekali lagi, patahkan keyakinan dengan ayat-ayat al-Qur'an sederhana yang mendorongmu untuk tidak terlalu berlebihan dengan ayat-ayat yang tersirat. Kisah Nabi Luth dalam Islam tergolong dalam perkara yang tersirat. Kau merasa yakin kalau surah ini mengenai homoseksual, tapi mungkin saja mengenai lelaki "lurus" dirogol oleh lelaki "lurus" lain sebagai gambaran atas kekuasaan dan kawalan. Tuhan menghukum kaum Nabi Luth kerana memotong jalur perdagangan, mengumpul kekayaan, dan berlaku tidak hormat terhadap orang luar. Perkosaan antara lelaki boleh jadi merupakan dosa sengaja (the sin of choice) untuk menimbulkan ketakutan di kalangan pengembara. Aku tidak tahu apakah aku benar. Namun demikian, menurut al-Qur'an, kau pun tidak boleh pasti sama ada kau benar. Nah, kalau kau masih beria-ia untuk mengutuk homoseksual, bukankah kau justeru yang mempunyai agenda gay? Dan sementara kau begitu, kau tidak menjawab soalan awalku: "Ada apa dengan hatimu yang sesat?"

Sukar dinafikan, membaca buku Irshad Manji yang terbaru ini, juga buku sebelumnya, memang jauh dari kesan dan bahasa akademik. Apakah ini ada kaitan dengan keadaan kejiwaan seorang lesbian yang banyak mengalami penderitaan di masa kecilnya? Wallahu A'lam. Yang jelas, seorang beridentiti "SR" menulis surat kepada Irshad Manji - yang juga dimuat di dalam buku Manji sendiri:


"Hello Cik Irshad sang Lesbian Feminis Liberal. Aku seorang Muslim moderat yang berpendidikan, dan saya rasa kamu ini berkhayal demi kemasyhuran dan ketamakan. Nah, ini judul yang bagus dan boleh kau pertimbangkan untuk buku-bukumu selanjutnya: "Bagaimana aku boleh memperbodohkan Barat agar berfikir homoseksualiti diterima dalam Islam." Satu lagi, "Bagaimana menjual dirimu pada syaitan."

Membaca buku Irshad Manji, juga sikap dan akhlaknya, nampaknya diperlukan pendekatan - bukan hanya analisis kritis atas isi bukunya tapi juga pendekatan mental dan jiwa atau psikologi! Akhirnya kita berdoa agar tidak ada ORANG MALAYSI YANG BODOH DAN TERIKUT-IKUT UNTUK MEMPROMOSI DAN MENJUAL "BUKU SAMPAH" IRSHAD MANJI…

Himpunan Artikel