Jumaat, 3 September 2010

SEPULUH MALAM RAMADHAN YANG TERAKHIR…

Sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Rasulullah SAW. Perhatikan bagaimana petunjuk Rasulullah SAW ketika Baginda memasuki sepuluh malam yang terakhir pada malam-malam Ramdhan...

كان رسولُ الله -صلى الله عليه وسلم- إذا دخل العَشْرُ الأَواخر من رمضان أحيى الليلَ ، وأيقظَ أهلَه ، وَجدَّ ، وشَدَّ المِئْزَرَ

A’isyah r.a.h berkata: “Bahawa Rasulullah SAW apabila masuk sepuluh malam terakhir Ramadhan, Baginda menghidupkan malam, menggerakkan isterinya, memperbanyakkan ibadah (lebih daripada biasa) dan mengikat kainnya (tidak mendatangi isteri kerana kesibukan beribadah). Riwayat al-Bukhari, Muslim, Abu daud dan al-Nasa’i.

كان رسولُ الله -صلى الله عليه وسلم- يجتهدُ في رمضانَ ما لا يجتهدُ في غيره ، وفي العشْرِ الأواخِرِ منه ما لا يجتهد في غيره

A’isyah r.a.h. berkata: “Bahawa Rasulullah SAW beribadat bersungguh-sungguh pada Ramadhan tanpa kesungguhan yang sama pada bulan selain Ramadhan, dan Baginda bersungguh-sungguh beribadah pada sepuluh malam terakhir tanpa kesungguhan yang sama pada selainnya”. Riwayat Muslim.

Kita berusahalah untuk mencontohi Rasulullah SAW pada sepuluh malam yang terakhir ini. Kalau tidak mampu mengikuti kesemuanya mungkin sebahagian sudah memadai. Ibarat sabda Baginda SAW: Saddiduu…wa qaribuu…wal qasda al-qasda tablughu…(berusahalah untuk menepati atau mendekati…perlahan-perlahan kamu akan sampai jua…)

Wallahu a'lam.

Read more >>

Himpunan Artikel