Khamis, 3 Februari 2011

Fir'aun Mubarak dan Legasi al-Banna

Hanya menunggu waktu, yang berbilang jam, ‘Fir’aun' Mubarak akan turun dari kekuasaannya. Tidak ada lagi yang dapat mempertahankan kekuasaannya. Tentera tidak mahu lagi menjadi alat Mubarak. Seluruh rakyat Mesir dari berbagai golongan sudah muak dengan kekuasaannya. Kekuasaan Mubarak hanya meninggalkan penderitaan bagi rakyatnya.

Sekutunya yang selama ini melindunginya cuci tangan. Obama, Hillary Clinton, dan David Cameron, sudah mengisyaratkan agar Mubarak mengundurkan diri. Satu-satunya yang masih berharap Mubarak menjadi presiden hanyalah Israel. Kerana, Mubarak sekarang menjadi ‘tuhan’ bagi Israel, yang dapat menyelamatkannya dari bahaya kehancuran.

Mubarak sudah berkuasa lebih dari 30 tahun. Mubarak sama kejamnya dengan Jamal Abdul Nasser, yang membunuh rakyatnya secara biadab. Mentadbir negara dengan kuku besi. Mubarak juga menjadi ‘anjing’ Israel dalam  menghadapi gerakan Islam, dan negara-negara Arab yang menjadi ancaman terhadap negara Zionis. Mubarak tak lain ‘penyamun’ yang bertopeng pemerintah. Merompak wang rakyat Mesir, yang disimpan di bank-bank di Eropah, nilainya mencapai USD37.887 bilion. Sama seperti Presiden Tunisia El Abidin, yang merompak kekayaan Tunisia, 1.5 tan emas batangan, dan wang USD6.57 bilion yang disimpan di bank-bank di Eropah.

Inilah karakter para penguasa diktator Arab. Kejam, biadab, menindas, memenjarakan, membunuh, memiskinkan, dan merompak kekayaan negara, yang tak pernah bisa dibayangkan oleh akal. Kekuasaannya yang demikian panjang, hanya menciptakan rakyat menjadi bodoh, tak memiliki pekerjaan, dan ramai golongan berpendidikan tinggi, akhirnya melarikan diri ke negara-negara lainnya.

Tetapi, betatapun kuatnya kekuasaan diktator, akhirnya tumbang juga, dan masa kekuasaannya berakhir. Seperti Fir’aun yang pernah mengatakan,”Ana rabbukum a’la” (Saya tuhanmu yang maha tinggi), ucap Fir’aun. Penguasa kejam yang kekuasaannya hanya ditongkat oleh Israel dan Amerika, sudah menjadi ‘tuhan’, sangat angkuh dan menghina rakyatnya sendiri. Tidak memiliki belas kasihan sedikitpun terhadap saudara sesama Muslim, dan justru membiarkan mereka dalam penderitaan.

Sikap Mubarak itu dipertontonkan ketika rezim Zionis-Israel melakukan serangan ke atas Gaza, yang membunuh umat Islam di Gaza, tetapi Mubarak dengan kejamnya telah menutup negaranya dari dimasuki oleh warga Gaza. Bahkan mereka yang cedera parah terkena serangan udara Israel pun, tidak boleh masuk ke Mesir. Ya Allah! Betapa kejam dan biadabnya Mubarak itu.

Sekarang si Fir’aun yang sudah akan tenggelam di Laut Merah itu, tak ada lagi yang mau menjadi penolongnya, rakyatnya sudah tidak ingin melihatnya lagi. Teman-teman yang menjadi sekutunya melarikan diri, dan membiarkannya sendirian. Anaknya yang selama ini diharapkan menjadi pewarisnya, sudah lebih dahulu melarikan diri bersama isteri dan keluarga pergi keluar negeri.

Inilah tragedi para penguasa Arab yang tidak memiliki kekuatan akar umbi rakyatnya. Para penguasa Arab, umumnya, tak lain, mereka itu menjadi penjaga kepentingan penjajah. Mereka hanya menjadi ‘budak suruhan’ para penjajah Barat dan Israel. Mereka tak pernah ingin menjadi pelindung rakyatnya apatah lagi agama Islam.

Kerana itu, mereka menjadi hina dina, dan akhirnya hidup dan mati di buang negeri ketika kekuasaannya sudah di penghujung. Seperti Fir’aun yang meminta tolong Tuhan, ketika sakaratul maut sudah berada di lehernya, tetapi tak ada lagi yang mahu menolongnya. Fir’aun tenggelam di Laut Merah. Fir’aun dan bala tenteranya yang mengejar Musa dan para pengikutnya tak dapat mengejarnya. Kemudian, Fir’aun dan bala tenteranya tenggelam di dasar Laut Merah. Meksipun jasad Fir’aun ditemui kembali di tepian laut, yang sekarang dimumiakan.

Mubarak menunggu takdirnya yang tak mungkin akan dapat dihindarinya. Ikhtiarnya untuk menyelamatkan diri akan sia-sia. Tiga puluh tahun kekuasaannya, hanya menghiris tinta hitam bagi rakyat Mesir. Tinta hitam seorang diktator yang tak pernah peduli dengan kehidupan rakyatnya. Tidak peduli dengan Islam.

Mesir banyak melahirkan Fir’aun-Fir’aun baru yang kejam dan tak pernah percaya kepada Tuhan. Sejak Raja Farouk, yang digulingkan Jenderal Najib, dan kemudian melahirkan pemerintahan tentera. Najib digulingkan oleh Jenderal Jamal Abdul Nasser, yang menjadi alat Soviet dan menjadi diktator yang sangat kejam serta memenjarakan ribuan anggota Jamaah Ikhwan termasuk menggantung leher tokoh-tokohnya seperti Sayyid Qutb, Ali Audah dan lainnya. Jamal Abdul Nasser yang menjadi ‘hamba sahaya’ Soviet itu, mati, dan digantikan oleh Anwar Sadat.

Sadat tak kalah bebal dan bodohnya. Dia mengingkari hakikat dan kedaulatan Mesir dengan membuat perjanjian damai dengan Israel dan membuka hubungan diplomatik dengan negeri penjajah Zionis-Israel. Sejak itu, Mesir yang menjadi negara yang paling strategik di kawasan Timur Tengah, telah termasuk perangkap Israel. Tak ada lagi perang melawan Israel. Mesir menipudaya PLO, yang dipimpin Yasser Arafat untuk meninggalkan perjuangan ketenteraannya melawan penjajah Israel. Tetapi, Mesir tetap tidak mendapatkan apa-apa. Akhirnya, Anwar Sadat dibunuh oleh seorang perwira tentera Mesir, Khaled Islambouli, saat perarakan tentera memperingati hari Angkatan Perang Mesir, 6 Oktober 1978.

Mubarak yang menggantikan Anwar Sadat ini, bertindak lebih jauh lagi terhadap Israel, seakan-akan Mubarak itu, bukan lagi pemimpin Mesir. Mubarak itu sudah seperti pemimpin Israel. Kerana pembelaan terhadap Israel yang sangat berlebihan. Mubarak benar-benar menjadi penjaga Israel di Timur Tengah. Bukan penjaga bangsa Arab dan Islam.

Di Mesir di tahun 1928 lahir Jamaah Ikhwanul Muslimin yang didirikan oleh Hasan Al-Banna. Ikhwan yang mempunyai ‘main role’ yang sangat penting dalam kehidupan politik di Mesir. Sesudah 20 tahun kemudian, Al-Banna menyerukan jihad untuk mengusir Israel dan Yahudi dari tanah Palestin. Maka pada tahun 1948, ribuan sukarelawan Mesir pergi ke Palestin berjihad membebaskan tanah Palestin. Meskipun, peperangan itu gagal akibat pengkhianatan para pemimpin Arab. Hakikatnya, tujuan Jamaah Ikhwan didirikan oleh Hasan Al-Banna itu tak lain untuk membebaskan negeri-negeri Muslim yang terjajah.

Sekarang tujuan Ikhwan itu tak pernah berubah, membebaskan Mesir dari penjajah Barat. Kerana itu, Ikhwan selalu bertentangan dengan para penguasa Mesir yang merupakan alat penjajah. Akhirnya, Hasan al-Banna syahid dibunuh oleh Raja Farouk yang menjadi kaki tangan Inggeris.

Seterusnya Ikhwan turut memainkan peranan menggulingkan Raja Farouk bersama Jenderal Najib, tetapi tak lama selepas Najib diguling dan digantikan oleh Jamal Abdul Nasser, Jamal telah memperlakukan anggota dan pemimpin Ikhwan dengan sangat kejam. Memenjara, membunuh serta menggantung tokoh Ikhwan. Anwar Sadat dan Mubarak adalah sama, sangat memusuhi Ikhwan. Para jeneral itu tidak pernah memberikan hak hidup terhadap Ikhwan sejak dibubarkan tahun 1956.

Tetapi, para pemimpin Ikhwan begitu sabar dan teguh. Tak pernah menyerah dengan para penguasa yang zalim. Tak pernah menjilat kepada para penguasa zalim. Terus melakukan dakwah mengajak rakyat Mesir kembali kepada Islam. Sampai sekarang Ikhwan di Mesir tidak pernah berubah walau sesaat pun dengan semboyannya, ‘Islam huwal hal’ (Islam adalah solusi). Ikhwan menyakini keagungan Islam. Tak mahu menukar dan menggadaikan Islam dengan kekuasaan. Hidup pemimpin Ikhwan benar-benar menjadi tauladan.

Seperti kesaksian Dr.Yusuf al-Qaradawi yang pernah dipenjara bersama dengan tokoh-tokoh Ikhwan, di penjara tentera Liman Touroh, menceritakan bagaimana penjara-penjara itu berubah menjadi tempat ibadah yang sangat teduh, indah, dan penuh kenikmatan. Pagi, siang dan malam, senantiasa terdengar suara zikir dan alunan ayat-ayat al-Qur’an tak henti-henti. Sungguh sangat indah. Mereka orang-orang yang sangat sabar.

Aksi protes yang berlangsung lebih seminggu di Mesir, memperlihatkan bagaimana rakyat Mesir yang sudah diwarnai dengan nilai-nilai Islam yang ditanamkan oleh Ikhwan itu, tak pernah melupakan mereka melakukan ibadah shalat. Sungguh indah nilai-nilai Islam yang ditanamkan Ikhwan. Di tengah-tengah krisis politik yang begitu hebat, para pemimpin dan gerakan Ikhwan telah menunjukkan karakter dan jatidirinya yang mulia. Wallahu’alam.

Read more >>

Himpunan Artikel