Ahad, 5 Jun 2011

Jakim, teguhkan pendirian!

Suatu ketika dalam era kepimpinan Dato' Wan sebagai Ketua Pengarah Jakim, beliau telah menunjukkan keutuhan peribadi dan keteguhan prinsip yang  mengagumkan kawan dan lawan. Semoga ia dilanjutkan oleh kepimpinan Jakim masakini dan seterusnya...


Sekadar tazkirah dari penulis buat kepimpinan baru...


Rasulullah SAW sering menasihati agar kita menjadi seorang yang memiliki pendirian teguh terhadap agama.


Orang mukmin yang sejati mempunyai harga diri, tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang hina. Seorang mukmin yang mempunyai harga diri, dia pasti berani menegakkan kebenaran sekalipun sukar dan pahit. Ia rela mendapat cacian, hinaan atau stigma-stigma buruk sekalipun. Kerana dia tidak memburu habuan jangka pendek dan kenikmatan sesaat (mata'uddunya). Seorang mukmin yang teguh pendiriannya, bagaikan batu karang di tengah lautan. Tegar dari amukan badai dan hempasan gelombang serta pasang surut lautan.


Kekuatan jiwa seorang muslim, terletak pada kuat atau kurangnya keyakinan yang dipegang. Jika aqidahnya teguh, jiwanya akan kukuh. Tetapi jika aqidahnya lemah, lemah pula jiwanya. Ia ada izzah (mulia) kerana sentiasa menghubungkan dirinya dengan Allah Yang Maha Agung dan Maha Tinggi. Bukan dengan vip itu vip ini, menteri itu menteri ini.


Orang yang beriman itu adalah keperibadian yang memiliki prinsip hidup yang dipeganginya dengan erat. Ia bekerjasama dengan sesiapapun dalam kebaikan dan ketakwaan. Namun jika sekelilingnya mengajak kepada kemungkaran, ia akan mengambil jarak bahkan akan "keluar" dari lingkungan itu. Bukan sebaliknya, mengikut arus. Seorang mukmin sejati dia akan tetap istiqamah dan amanah.


Rasulullah melarang orang Muslim tak berpendirian. "Saya ikut bersama-sama orang-orang, kalau orang-orang berbuat baik, saya juga berbuat baik, dan kalau orang-orang berbuat jahat saya pun berbuat jahat. Akan tetapi teguhkanlah pendirianmu. Apabila orang-orang berbuat kebajikan, hendaklah engkau juga berbuat kebajikan, dan kalau mereka melakukan kejahatan, hendaknya engkau menjauhi perbuatan jahat itu. " (Riwayat al-Tirmizi).


Oleh itu, baliklah kepada iman. Hanya imanlah yang meneguhkan pendirian. Hanya imanlah yang akan memberikan kekuatan. Iman adalah gelora yang mengalirkan inspirasi kepada akal fikiran, maka lahirlah bashirah (mata hati). Sebuah pandangan yang dilandasi oleh kesempurnaan ilmu dan keutuhan keyakinan. Ia menjadi cahaya yang menerangi dan melapangkan jiwa lalu membuahkan taqwa. Iman adalah bekal yang menjalar di segenap tubuh, maka lahirlah harakah. Sebuah gerakan yang terpimpin untuk memenangi kebenaran atas kebatilan, keadilan atas kezaliman, ketaatan atas kemaksiatan. Hasilnya, tiada lagi kepentingan peribadi, bias parti, takut menteri atau loba duniawi tetapi hanya Allah, Rasul dan Islam menjadi matlamat yg dicari... 


Wallahu a'lam. 
Read more >>

Himpunan Artikel