Ahad, 1 November 2009

ISU YOGA YANG BELUM SELESAI...


Sejak fatwa Yoga dikeluarkan pada Oktober 2008, penulis dan rakan-rakan di Cawangan Aqidah, Bahagian Penyelidikan JAKIM tak henti-henti dihujani dengan pelbagai persoalan yang inginkan penjelasan. Lebih-lebih lagi penulis adalah penyelidik yang terlibat secara langsung dalam isu Yoga bersama ahli Panel Kajian Aqidah JAKIM, Prof. Dr. Abdulfatah Haron Ibrahim dari UKM.

Terbaru, penulis dijemput menyampaikan taklimat Yoga di Auditorium Parcel E, Putrajaya untuk kakitangan kerajaan sekitar Putrajaya. Bagi penulis, fatwa Yoga bukanlah suatu perkara yang terlalu sukar untuk difahami sekiranya kita terlebih dahulu memahami batas-batas aqidah di dalam Islam. Apa yang menjadi permasalahan apabila ummah tidak memahami agamanya sendiri lalu bertindak mempertikaikan fatwa-fatwa yang dianggap tidak menggugat anutannya terhadap Islam.

Ada pula yang bertanya tentang kedudukan senaman-senaman lain selain Yoga. Dalam hal ini, kaedah hukum mengatakan 'asal setiap sesuatu itu adalah harus'. Oleh itu belum ada sebarang fatwa yang mengatakan senaman-senaman itu haram, maka ia kekal pada hukumnya yang harus. Bagaimanapun bagi rakan-rakan yang mempunyai perasaan ragu-ragu terhadap senaman tersebut (seperti Tai Chi, Reiki dll) maka penulis menasihatkan supaya mereka meninggalkan senaman-senaman tersebut berdasarkan kaedah 'tinggalkan perkara yang meragukan kepada perkara yang tidak meragukan'. Wallahu a'lam.

Apapun...di sini penulis sertakan kertas kajian serta hujah-hujah kenapa Yoga diharamkan..harapan penulis semoga ada jua manfaatnya buat rakan-rakan di luar sana. Klik di sini Hujah Pengharaman Yoga

Himpunan Artikel